CLICK HERE FOR THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES »

Rabu, 26 Ogos 2009

KEM JERAM MENGAJI..MENGAJI??


Jeram Mengaji

Khas buat tatapan adik-adik dan para ustaz ustazah Sekolah Menengah Ugama (Arab) Nurul Huda Bukit Yong. Kak yue tahu kalian menantikan satu coretan sebuah memori yang kita lakarkan baru-baru ini.

Tersingkaplah sebuah kenangan, ‘saudara kembar’ mengajak untuk sama-sama menjadi fasilitator untuk program dakwah Taqbiki, subjek wajib bagi para pelajar Dakwah dan Pengurusan. Walaupun mak agak keberatan pada mulanya dengan alasan pulangnya kak yue ke kampung adalah untuk berehat, tapi kak yue cuba juga memujuk agar dia membenarkan untuk ke sana. Sebagai seorang daie, tanggungjawab kita tak perlu terhenti walau kat mana pun kita berada. Alhamdulillah mak mengizinkan akhirnya.. ‘Saudara kembar’ (lain ibu lain ayah) kak yue, Nor Fatihah Suhaila Mohd Yusof dan rakan-rakan yang lain menjemput.

Satu kelebihan buat kak yue kerana lokasi kali ni berdekatan dengan rumah, jadi kak yue yang perlu menjadi penunjuk arah. Disebabkan ia berada jauh di pedalaman kampung, seingat kak yue, baru dua kali kak yue ke sana atas sebab tugasan dan mengikut atuk nenek ke kebun. Kali pertama adalah ketika bersama-sama kakitangan Unit Penguatkuasaan JAHEIK untuk membuat rondaan pada bulan Ramadhan beberapa tahun yang lepas. Pada masa tersebut kak yue menjalani latihan praktikal di Pejabat Qadhi, JAHEIK. Indah saat tu, pengalaman yang amat bermakna adik-adik. Walaupun bukanlah bermandi manda akan tetapi, keasyikan dan keindahan Jeram Mengaji membuatkan fikiran kita tenang. Sejujurnya asing, ia amat asing bagi kak yue namun senantiasa melayang-layang di kotak fikiran.

Kenapa ia dinamakan Jeram Mengaji?

Cerita yang kak yue terima daripada mak ayah, kenalan dan ustaz kenapa dinamakan Jeram Mengaji kerana pada malamnya lebih kurang waktu kita bangun untuk qiamullail, pasti akan didengari suara seakan-akan orang mengaji. Beruntung siapa yang dapat medengarnya. Walaubagaimanapun bagi penduduk yang terdekat, tempat ini lebih dikenali dengan Jeram Mak Nenek. Pelik bukan? Itulah ciptaan Tuhan, masih banyak tempat yang kita tidak mampu terokai sebenarnya.

Penat Menunggu.

Ini kehendak Allah, kita merancang dia yang mengaturkan segalanya. Pada hari tersebut, kedatangan adik-adik agar lewat membuatkan kami terpaksa mengubah agenda ke pelan B. Walaupun begitu, bagi kak yue kepenatan menunggu langsung hilang disebabkan kemeriahan dan keakraban yang adik-adik corakkan dari awal kedatangan lagi. Dan apa yang kak yue lihat, ukhwah antara kalian cukup rapat, begitu juga dengan para ustaz ustazah. Rezeki yang mencurah-curah Allah kurniakan buat kita. Jam 10 malam lebih, kita sama-sama makan daging kambing bakar, manakala proses membakarnya turut adik-adik lakukan bersama ustaz Abi, ustaz Qamar dan ustaz Fadhilah. Daging diperap awal oleh Ustaz Qamar dan isteri. Sebenarnya inilah kali pertama kak yue merasai daging kambing sebegini kerana kak yue bukanlah penggemar kambing. Tapi bila tengok ustaz-ustazah, sahabat-sahabat fc dan adik-adik makan, kak yue cuba..memang sedap. Tradisi negara arab cuba ustaz-ustaz terapkan.

“Enti, kamu berdua ni adik beradik ke?” Tanya ustaz Fadhilah pada kak yue dan kak suhaila. Ni yang ke berapa kali orang menyanyakan sedemikian. Kami ibarat kembar. Iras sangat ke? Sampaikan para fc, pelajar Ma’ahad Saniah dan juga di kalangan pelajar USIM sendiri pun mengatakan kami ini adik beradik. Sedangkan kami pun dah lama tak berjumpa, berpisah di tingkatan lima dan kemudiannya bertemu semula di USIM. Untuk pengetahuan, ustaz Fadhilah telah mengajar kak yue sejak di tingkatan empat lagi. Kemudian dia berpindah ketika kak yue di tingatan lima dan kini baru bertemu kembali. Kenangan belajar dengan ustaz, tak dapat dilupakan kerana bagi kak yue, ustaz sungguh alim, tinggi ilmunya. Alhamdulillah ustaz masih kenal.

Kak yue bersyukur walau terpaksa menjadi fc dan sekaligus terpaksa menguruskan bahagian makanan adik-adik, namun keletihan langsung tak terpancar bila tengok reaksi adik-adik yang ringin tulang membantu, kita rewang bersama tika masak-memasak. Dalam LDK terakhir, kak yue boleh simpulkan adik-adik semua memang ada potensi sebenarnya. Biarpun tinggi melangit mana pun cita-cita kita dik, dengan izin Allah kita pasti mampu capai cita-cita tersebut jika disusuli dengan usaha dan penyerahan kita pada Allah. Ia satu jihad yang besar buat kita. Jangan sesekali jadikan kesusahan dan kesulitan yang kita hadapi membuatkan semangat kita luntur, pudar sehingga terus kabur. Jangan sesekali.

"Apakah kamu mengira bahwa kamu akan dibiarkan, sedang Allah belum mengetahui (dalam kenyataan) orang-orang yang berjihad di antara kamu dan tidak mengambil menjadi teman yang setia selain Allah, RasulNya dan orang-orang yang beriman. dan Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan." (al-taubah ayat 17)

Adik-adik pasti mampu melakarkan kejayaan demi masa depan kalian. Kami ini bukanlah contoh yang terbaik untuk adik-adik contohi, namun rujuklah kami andai ada sebarang kemusykilan. Kami sedia membantu.

Selepas program, lewat kak yue sampai rumah. Esoknya kita menyambut awal Ramadhan. Terasa bertalu-talu mesej yang kak yue terima daripada adik-adik. InsyaAllah ukhwah kita takkan terhenti di sini. Kak yue akan cuba realisasikan harapan adik-adik untuk bertemu kembali. Moga-moga sedikit perkongsian yang kak yue dan kakak-kakak dan abang-abang fc yang lain curahkan beri adik-adik kekuatan untuk berusaha menjejakkan kaki ke universiti. Buat adik Ain, Ainun, Mat, Muin, Mustaqim, Sumaiyyah, Adilah dan yang lain-lain kak yue doakan moga kalian berjaya di arena SPM nanti. Ingat, SPM itu penentu kejayaan. Dari sinilah kita perlu mencorakkan diri kita, ke mana kita akan tuju untuk masa akan datang. Setiap diri kita banyak peranannya dik. Suatu hari nanti kita pasti akan merasai bahawa aku ini punya tanggungjawab, punya amanah yang tinggi. Lebih-lebih lagi untuk Islam. Memang Allah tak nilai sijil-sijil kita, namun dari sinilah penilaian manusia terhadap kita. Kerana setiap tutur bicara yang kita sampaikan perlu ada hujjah yang mendalam berpandukan al-Quran dan as-Sunnah. Manusia yang berjaya bukan sahaja dipandang tinggi dalam masyarakat namun dijadikan tempat rujukan. Tidakkah kita ingin menjadi begitu?

"Bagi orang-orang yang memenuhi seruan Tuhannya, (disediakan) pembalasan yang baik. Dan orang-orang yang tidak memenuhi seruan Tuhan, sekiranya mereka mempunyai semua (kekayaan) yang ada di bumi dan (ditambah) sebanyak isi bumi itu lagi besertanya, niscaya mereka akan menebus dirinya dengan kekayaan itu. orang-orang itu disediakan baginya hisab yang buruk dan tempat kediaman mereka ialah Jahanam dan Itulah seburuk-buruk tempat kediaman."

P/s: kak yue minta maaf sebab tak sempat untuk poskan gambar buat adik-adik. Jadi buat tatapan kalian, kak yue sertakan sekali gambar buat kenangan.


Adik-adik peserta dan beberapa orang fc.






makan daging kambing


ustaz-ustaz membakar daging




keayuan adik-adik muslimah







keberangkatan pulang

syukran.

Wallahua’lam..
Nurul Asyhira bt Mastari
Kuliyyah Syariah wal Qanun
Takhassus fil Fiqh wal Fatawa.

1 ulasan:

MuHaMMad berkata...

Ulasan yang baik....cerita yang menarik.....

(Matt 'SPM 2009')